"Berkhayal lah seluas biru langit, berpikir lah sedalam biru laut, horizontal sama rata sama rasa. Buka jendelamu lalu pandanglah, buka pintumu ayo keluarlah, bebas lepas lepaskan kebebasan. Jangan takut keluarlah, hadapi dunia dengan menari" [Slank Dance].

Wednesday, 24 April 2013

Karena Wanita (Sedikit Susah) Untuk Dimengerti



Sabar-sabar, mungkin judul postingan ini sedikit mengandung rasa kontroversial bagi yang membacanya, terutama buat Sista-sista sekalian. Nggak ada maksud untuk menyudutkan salah satu pihak yang terkait, dalam hal ini pihak cewek atau pun pihak cowok. Inti dari postingan ini hanyalah sebuah pengalaman pribadi saya saat menjalin hubungan dengan beberapa sosok cewek dalam rangka berpacaran. 

Nah, saat berpacaran itu terkadang ada hal-hal yang membuat saya mangkel, sebel, nggregetno, dan kalau diingat-ingat ya lucu juga hahaha. Hal-hal itu muncul disebabkan karena ulah sosok si cewek yang terkadang memang sedikit susah untuk dimengerti.
Cukup basa-basinya, biar mudah mencerna apa yang saya maksud, langsung saja silahkan baca beberapa ilustrasi di bawah ini :

Pemeran :
A : Aku (Cowok)
C : Cewek

Kamu Selingkuh Ya??!!
(Ceritanya si Cewek telepon saya nih).
C : Hallo... Dimana?!
C : Kok sms ku semalem nggak dibales?! (Langsung tanya membabi buta).
A : Iya, hallo juga. Ini di warnet, belum sempat bales karena masih sibuk, Ay.
C : Pagi juga nggak sempat bales sms?! 
C : Tadi pagi Pas aku telepon juga nadanya sibuk.
C : Kamu selingkuh ya??!! Lagi teleponan sama siapa tadi pagi?!
A : Pagi tadi masih tidur, bangun tidur langsung ke warnet nyelesein tugas, Ay.
A : Aku nggak telepon siapa-siapa kok, orang lagi tidur. (Tetep kalem).
C : Lah, terus kok nadanya pas ditelpon sibuk gitu?!
A : Ya, mana aku tau. Sinyalnya kali bermasalah. 
A : Tanya sama operator aja hehehe. (Coba mencairkan suasana).
C : Tau ah... Lagi ngapain sekarang?!
A : Baru selesai ngetik makalahnya orang.
C : Hah?! Apa?! Gak jelas.
A : Baru selesai ngetik makalahnya orang. (Sedikit teriak, biar jelas).
C : Kok jawabnya ketus gitu pake' teriak-teriak?! 
C : Yaudah deh, Assalamu'alaikum...!! 
A : Lah... Wa'alaikumsalam (Geleng-geleng kepala). 
(Busyeet. Tadi pelan katanya nggak denger. Suaranya dikerasin sedikit katanya ketus. Masih anget ini... Baru kejadian tadi pagi).

Dongeng Gagal...!!
(Komunikasi chat lewat Yahoo! Messenger)
(Udah lama ngobrol santai dan enak, hingga akhirnya sampailah kita di saat yang berbahagia *ngik. Check this out..!!).
C : Mas, sekarang kok kurang perhatian sih?
A : Iya, maaf. Kan udah dijelasin kalo' lagi banyak kerjaan. 
A : Jadinya ya sedikit sibuk.
C : Udah nggak sayang ya sama aku?
A : (Udah mulai mencium aroma kurang sedap) 
A : Masih sayang kok, ya maaf, Ay, kan lagi sibuk.
A : Belom ngantuk nih, udah malem gini? 
A : Besok kan kerja (Coba ngasih perhatian).
C : Gak bisa tidur.
A : Kenapa? Aku dongengin yah biar bisa bobo' hehehe.
(Masih mencoba ngasih perhatian + rayuan).
C : Males... << (Gitu amat jawabannya yah).
A : Owh, yaudah kalo' males (Coba untuk sabar).
A : (Lamaaa nggak ada balesan) Sayang...??
(Tetep nggak ada balesan).
(Pagi hari sms, "Maaf, mas semalem ketiduran". Nah lho uaaseem... Katanya nggak bisa tidur, pas coba dikasih perhatian, nyatanya malah ditinggal tidur).

Yang Lapar Kan Aku??!
(Di telepon sama Ayang *tsaaah).
C : Mas, lagi dimana? Benerin komputernya orang udah selesai belum?
A : Iya udah, selesai. Ini udah mau pulang kok.
C : Mampir ke rumah dulu yah?
A : Iya deh. Aku mau beli mie goreng dulu, soalnya laper.
C : Dibungkus aja, makan dirumahku aja.
A : Iya deh. Kamu mau nitip dibungkusin mie goreng juga, nggak?
C : Gak, aku udah makan tadi. Masih kenyang.
A : Ok deh.
(Sampai di rumah si cewek, ngobrol-ngobrol. Mulai deh makan mie goreng, laper bro... Baru makan beberapa sendok).
C : Enak, Mas, mie gorengnya?
A : Yo enak. Lha wong aku lapar hehehe.
C : Nyicip dikit boleh?
A : Boleh (sambil nyodorin piring mie goreng).
C : Hehehe, enak yah mie gorengnya.
C : Masnya kok gak ikut makan, ini...
A : (Lihat piring mie goreng tinggal sedikit). Udah kenyang, habisin aja gih.
C : Hehehe... Makasih yah, Mas.
A : He'em.
(Untung pacar sendiri. Kalau orang lain wes tak ulek-ulek kamu. Sudah ditawarin mau bungkus apa nggak, jawabnya nggak. Lha ternyata...)

Malam Minggu Kelabu
(Diawali dengan percakapan lewat telepon).
C : Mas, malem mingguan kemana?
A : Dirumah aja, males mau keluar, Ay. Paling maen game aja di rumah.
C : Maen kerumah dong. Ya... ya... ya? (Manja dan memelas).
A : (Karena nggak tega). Yawes, habis Maghrib nanti tak dolan kesana.
(Habis Maghrib berangkat ke rumah do'i. Perjalanan dengan motor kurang lebih 20 menit.
(Tinggal 5 menit lagi sampai di rumah do'i. Tiba-tiba HP berbunyi, ada telepon dari do'i)
C : Mas, gak usah maen ke rumah gak apa-apa deh. 
C : Lanjutin maen game aja di rumah gak apa-apa.
C : Di rumah lagi ada temen-temenku. 
C : Ini lagi pengen curhat-curhatan di kamar hehehe.
C : Udah dulu ya, Mas. I love you. Assalamu'alaikum.
A : Wa'alaikumsalam (Mbatin cuuuk...nggapleki).

Pulang atau Kemana?!
(Hari Minggu, sehabis menghadiri acara pernikahan teman. Motor mulai berjalan pelan-pelan).
A : Mau lanjut kemana nih? Mumpung bisa jalan-jalan keluar.
C : Terserah Mas aja.
A : Mbok ojo terserah tho. Pengennya kemana?
C : Kemana ya? Mmmm... terserah wes.
A : Kalo' terserah, ya pulang aja gimana? Dari pada nggak ada tujuan yang jelas.
C : Iya deh.
(Sampai di rumah si cewek. Dibuatin kopi, ngobrol santai sejenak)
C : Sebenernya tadi aku pengen ke mall. Pengen lihat-lihat harganya jeans.
A : (Segera pura-pura nggak ngrespon dan sibuk ngutak-atik HP)
(Lha mbok ngomong dari tadi kenapa tho? Nggak semua laki-laki punya bakat kaya' Dedy Corbuzier yang bisa menebak pikiran orang lain. Ngerti?).

Hehehe... Ya begitulah sekelumit pengalaman saya. Saya rasa di luar sana juga banyak yang mengalami seperti apa yang saya alami. Mohon maaf buat Sista-sista sekalian hehehe, toh saya nggak men-generalisir tho? Memang nggak semua cewek seperti itu hehehe.
Kalau pun ada yang tersindir atau merasa seperti apa yang saya paparkan di atas, ya bagus. Malah bisa buat kritikan yang membangun tho? Hahaha. Intinya, biar kata Sista-sista terkadang bikin sebel dan nggregetno, yang jelas rasa sayang dari kami para kaum Adam nggak berubah. Walau pun penyampaian rasa sayang itu kadang nggak seperti yang diharapkan para Sista-sista sekalian hehehe.
Kalau ada lagu "Karena wanita ingin dimengerti", sebenarnya kami kaum Adam juga ingin "Dimengerti" lho.

share on facebook

3 Komentar:

manyunk said...

coba ama cowok, pasti jawabannya gak kayak gitu boz

Bejo Kampungan said...

http://www.youtube.com/watch?v=ngURSPuLgqs Hehehe...

Wisnu said...

@manyunk: lhaa... kok sama cowok? emang eike cowok apakah? haha...
@ojeb: wakakakak... SUC koplak, tp bener hehe :P

Post a Comment